Modern itu Tidak Selalu Keren

Standard

Lebaran di Waisai memang benar-benar berbeda. Saat takbiran malam lalu aku merasakan sesuatu yang benar-benar berbeda. Kekosongan yang benar-benar kosong. Aku bukannya tidak ingin bertakbir, tapi suara takbir yang menggema dari masjid agung mengingatkanku akan lebaran di tahun-tahun lalu. Ini benar-benar pertama kalinya mengalami lebaran jauh dari rumah, biasanya setiap malam aku biasa mencium bau bunga-bunga yang dirangkai Umi di ruang tengah.

Bau sprei baru, atau pengharum ruangan yang aromanya berganti dan menyemprot setiap 30 menit sekali. Ayah biasa diluar, mencuci mobil. Kemudian saat kakak belum menikah dia biasa membantu Umi mengepel, dan aku biasa membantu mengganti taplak-taplak meja. Biasanya dari rumah terdengar suara takbir dari masjid Al-Fattah, anak-anak kampung Serpong biasa ada disana, bahkan dulu aku terbiasa mengisi takbir melalui toa masjid. Tahun-tahun kemudian berubah, ada saatnya kami selalu pergi keluar di malam takbiran, pergi ke Tangerang, adalah kegiatan rutin yang selalu kami lakukan, berbelanja di sabar subur, kata Umi pasar swalayan itu masih ada.

Banyak barang yang biasa dibeli, radio, tv dan barang elektronik apapun yang ada dirumah dahulu berasal dari sana, tapi semuanya sudah berganti dengan yang lebih baru. Kami tidak perlu repot-repot lagi jauh macet ke Tangerang kota, dekat rumah ada 5 mall baru yang besar-besar dan barangnya lebih canggih, lebih modern. Perlahan-lahan, kami mulai kehilangan kegiatan rutin menjelang ramadan, makan laksa bersama diluar, takbiran keliling, banyak hal yang berubah.

Continue reading

Bulan yang Berteman di Waisai

Standard

Dua hari lalu aku berhasil tiba di waisai. Saat itu belum memasuki bulan Ramadan, meski sejatinya aku selalu kebingungan dan was-was apakah hari itu sudah masuk puasa atau belum karena aku tidak benar-benar mengikuti pemberitaan tersebut di tv. Saat terbangun subuh hari, aku selalu kehausan dan mencari air di botol, dan yang aku takutkan tanpa sengaja aku lupa minum di bulan puasa.

Hari itu panas di Sorong, aku dan mbak Meidy, salah satu staff kantor tempatku bekerja mengantarku ke pelabuhan Ferry Sorong untuk memesan tiket disana. Perjalanan Sorong-Waisai ditempuh dengan Ferry selama 2 jam. Banyak kalangan yang menggunakan ferry¬†ini. Ukurannya¬†cukup besar, yang bisa menampung ratusan orang beserta motor dan barang–barangnya beratus-ratus kilogram.

Continue reading

Petualangan Baru di Laut Raja Ampat

Standard

15 Februari 2017. Pagi hari kemarin Sarah sempat menelponku dan memberikan kabar bahwa tiket pesawatku baru saja dipesan. Dia sudah lebih dulu di Raja Ampat bersama dengan tim dari Conservation International. Sambil berbincang ringan, Sarah menjelaskan kegiatan yang akan aku lakukan selama di Raja Ampat nanti, dan memberikan gambaran singkat akan keadaan di lapangan.

Awalnya, dia menjelaskan bahwa kami akan berada di kapal liveaboard selama satu minggu, dan menghabiskan waktu di Arborek di 2 hari pertama dan bertemu dengan beberapa NGO yang ber-partner dengan Manta Trust untuk memberikan data populasi pari manta di Raja Ampat. Kemudian dia memberitahu bahwa aku akan satu pesawat dengan Shawn dan John, dua sinematografer konservasi yang sangat aku kagumi karena film dokumenter nya yang berjudul “Racing Extinction“, siapa yang tidak girang? Continue reading